Diet keto, merupakan salah satu jenis diet paling populer di zaman ini, khususnya di Amerika. Lalu bisakah kita menirunya, apa manfaat dan madharatnya? 

Diet keto atau ketogenik umumnya (untuk rata-rata orang sehat) mengikuti pola berikut:

  • Sekitar 75 persen kalori harian berasal dari lemak
  • Sekitar 20 persen kalori harian berasal dari protein
  • Selanjutnya 5 persen kalori harian berasal dari makanan rendah karbohidrat

Ketika Anda menghentikan asupan karbohidrat secara drastis, tubuh bergantung pada pembakaran lemak untuk energi. Dan karena kita semua pernah mendapatkan pelajaran kimia, Anda ingat bahwa lemak terurai menjadi asam lemak dan keton dalam prosesnya yang disebut ketosis. Kebanyakan orang membutuhkan satu hingga tiga minggu bagi tubuh untuk memasuki fase ketosis. Ini merupakan jangka waktu ketika banyak orang mulai melihat perbedaan berat badan mereka.

Mengapa Diet Ini Laris?

Mengapa ada orang yang memili diet keto ini? Nah, alasan nomor satu adalah penurunan berat badan yang cepat. Diet keto memungkinkan pelaku diet merasa kenyang lebih lama karena makanan berlemak membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna. Diet ini digemari karena umumnya menyukai makanan berlemak.

Mengkonsumsi lemak dengan tujuan membakar lemak membuat kita bersemangat dengan diet ini dibandingkan dengan semua diet restriktif lainnya (ingat diet grapefruit yang menyiksa?). 

Beberapa Kelebihan Diet Keto

Dr. Alvia Siddiqi, wakil presiden kesehatan penduduk di Advokat Aurora Health, mempertimbangkan alasan daya tarik massa keto. “Ada banyak manfaat kesehatan dari diet ketogenik dan rendah karbohidrat. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa itu mengurangi trigliserida, meningkatkan kolesterol baik (HDL), membantu manajemen berat badan, dan mengurangi lemak viseral yang mengelilingi organ dalam.

Karena diet ketogenik menunjukkan hasil penurunan berat badan lebih cepat daripada kebanyakan diet lainnya, mungkin efektif dalam membantu mengobati diabetes tipe-2 serta pasien yang memiliki indeks massa tubuh (BMI) dalam kisaran obesitas hingga obesitas morbid (umumnya BMI). diatas 40). 

Selain penurunan berat badan yang cepat, diet ketogenik mungkin bermanfaat untuk alasan lain. Menurut Mayo Clinic, atlet ketahanan, seperti triatlet dan pelari maraton, bisa mendapatkan keuntungan karena energinya bertahan lebih lama. National Institutes of Health menyatakan bahwa diet ketogenik telah digunakan sejak tahun 1920-an sebagai jenis pengobatan epilepsi. 

Epilepsi adalah penyakit metabolik. Pemecahan lemak untuk menghasilkan keton mengubah metabolisme untuk memanfaatkan lemak sebagai energi. Penelitian yang dilakukan oleh Dr. Cobb dan Dr. Lennox dari Harvard Medical School menunjukkan bahwa efek kelaparan dapat digunakan sebagai pengobatan untuk epilepsi. Karena diet ketogenik meniru “puasa” (kekurangan gula), diet ini telah digunakan untuk mengobati beberapa jenis epilepsi. Penelitian masih dilakukan untuk mengetahui apakah diet keto dapat membantu merawat pasien dengan gangguan neurologis lain seperti penyakit Parkinson dan Alzheimer atau tidak.

Beberapa Peringatan Mengenai Diet Keto

Beberapa kondisi bisa menjadi lebih buruk di bawah diet keto. Dr. Kameswari Maganti dari Rumah Sakit Memorial Northwestern menyatakan, “Pasien dengan penyakit ginjal memiliki risiko yang lebih tinggi untuk memerlukan dialisis pada diet keto karena keton tambahan yang harus diproses oleh sistem ginjal mereka.” Menurut National Institutes of Health, penderita diabetes berisiko terkena ketoasidosis, keton berlebih dalam aliran darah, yang menyebabkan darah menjadi sangat asam. Ini adalah kondisi yang sangat berbahaya dan bisa berakibat fatal.

Lalu Baikkah Diet Keto untuk Tubuh Anda?

Langkah pertama dan terpenting yang harus Anda ambil sebelum memulai diet apa pun adalah berkonsultasi dengan dokter Anda tentang panel kesehatan total Anda dan berat badan ideal yang ideal untuk Anda. Lakukan riset Anda. Pastikan Anda memahami apa yang boleh dan tidak boleh Anda makan dan perhatikan jadwal mingguan Anda. 

Perencanaan makan sebelumnya adalah suatu keharusan. Juga, pahami bahwa membutuhkan waktu untuk membiasakan diri dengan diet ketogenik dan perubahan pola makan apa pun dapat menyebabkan ketidaknyamanan awal seperti sakit kepala, kelelahan, mual, sembelit, bau mulut, dan masalah tidur. 

Klinik Cleveland menyatakan bahwa lamanya waktu seseorang menjalani diet ketogenik bervariasi. Dianjurkan untuk beristirahat di antara peregangan diet karena Anda perlu mengisi kembali tubuh Anda dengan nutrisi yang hilang dari diet. Menurut National Center for Biotechnology Information (NCBI), tidak disarankan untuk menjalani diet ketogenik selama lebih dari 12 bulan bahkan jika Anda dalam kondisi kesehatan yang optimal. Mereka memperingatkan bahwa seseorang harus memonitor fungsi ginjal saat menjalani diet. Tidak ada cukup data konklusif untuk menunjukkan dengan tepat jumlah waktu yang tepat bagi seseorang untuk tetap menjalani diet ketogenik karena kesehatan individu.

Selain itu, situasi perlu dipertimbangkan. Juga mudah untuk tersimpangkan ke dalam makan ketogenik yang tidak sehat. Faktanya, US News and World Reports menyebut diet ketogenik sebagai “salah satu diet terburuk”. 

Hal ini karena kebanyakan orang tidak mengikuti diet seperti yang direkomendasikan oleh dokter dengan makan makanan utuh dan tidak diolah, memantau asupan air, makan lemak berkualitas, protein berkualitas, dan karbohidrat berkualitas, menjaga mikronutrien tetap terkendali, dan mengikuti rencana di bawah perawatan a profesional perawatan kesehatan berlisensi. 

Pahami bahwa sebagian besar perubahan pola makan yang ekstrem perlu dipantau secara ketat dan diperiksa secara teratur oleh dokter Anda. Selain itu, pastikan Anda memahami perbedaan antara perubahan pola makan dan perubahan gaya hidup. 

Jadi Banyak Mana Antara Manfaat dan Madharatnya?

Sebagai penutup, jangan pernah mengharamkan sesuatu yang halal dan menghalalkan suatu yang haram. Asalkan makanan yang dikonsumsi untuk diet keto adalah halal, maka pertimbangan satu-satunya adalah apakah Anda berlebihan atau tidak. Sesuatu yang berlebihan selalu tidak baik.